Santapan Harian Keluarga, 14 – 20 Oktober 2018

[jemaatgpmsilo.org – Ambon]

Minggu, 14 Oktober 2018

bacaan : Matius 18 : 21 35 (T)

Perumpamaan tentang pengampunan

21 Kemudian datanglah Petrus dan berkata kepada Yesus: “Tuhan, sampai berapa kali aku harus mengampuni saudaraku jika ia berbuat dosa terhadap aku? Sampai tujuh kali?” 22 Yesus berkata kepadanya: “Bukan! Aku berkata kepadamu: Bukan sampai tujuh kali, melainkan sampai tujuh puluh kali tujuh kali. 23 Sebab hal Kerajaan Sorga seumpama seorang raja yang hendak mengadakan perhitungan dengan hamba-hambanya. 24 Setelah ia mulai mengadakan perhitungan itu, dihadapkanlah kepadanya seorang yang berhutang sepuluh ribu talenta. 25 Tetapi karena orang itu tidak mampu melunaskan hutangnya, raja itu memerintahkan supaya ia dijual beserta anak isterinya dan segala miliknya untuk pembayar hutangnya. 26 Maka sujudlah hamba itu menyembah dia, katanya: Sabarlah dahulu, segala hutangku akan kulunaskan. 27 Lalu tergeraklah hati raja itu oleh belas kasihan akan hamba itu, sehingga ia membebaskannya dan menghapuskan hutangnya. 28 Tetapi ketika hamba itu keluar, ia bertemu dengan seorang hamba lain yang berhutang seratus dinar kepadanya. Ia menangkap dan mencekik kawannya itu, katanya: Bayar hutangmu! 29 Maka sujudlah kawannya itu dan memohon kepadanya: Sabarlah dahulu, hutangku itu akan kulunaskan. 30 Tetapi ia menolak dan menyerahkan kawannya itu ke dalam penjara sampai dilunaskannya hutangnya. 31 Melihat itu kawan-kawannya yang lain sangat sedih lalu menyampaikan segala yang terjadi kepada tuan mereka. 32 Raja itu menyuruh memanggil orang itu dan berkata kepadanya: Hai hamba yang jahat, seluruh hutangmu telah kuhapuskan karena engkau memohonkannya kepadaku. 33 Bukankah engkaupun harus mengasihani kawanmu seperti aku telah mengasihani engkau? 34 Maka marahlah tuannya itu dan menyerahkannya kepada algojo-algojo, sampai ia melunaskan seluruh hutangnya. 35 Maka Bapa-Ku yang di sorga akan berbuat demikian juga terhadap kamu, apabila kamu masing-masing tidak mengampuni saudaramu dengan segenap hatimu.”

Kas Ampong Seng Pake Rekeng

Beta pung oom baku mara deng antua pung sudara parampuang. Dong seng bicara paleng lama paskali. Beta pung bapa bilang par oom, “Oe, ale tu mangapa salalu bakumara deng ale pung adi bagitu la?” Beta pung oom bilang: “Beta su kas ampong dia ulang-ulang mar dia masi biking beta pung hati saki lai jadi oras ini ni, seng ada ampong lai. La beta pung Bapa bilang lai: “Ale, inga ka seng, su barapa kali ale biking sala par beta? La beta ada mara ale tarus ka? Seng to? Jadi ale pi la pikir akang bae-bae jua e…”

Begitulah gambaran hidup manusia, termasuk orang Kristen. Kasi ampong orang pake rekeng. Maar hari ini katong balajar dar Tuhan Yesus pung ajarang: kalo kas ampong orang tu seng ada akang pung batas. Tarus katong jua balajar kalo katong seng bole inga diri sandiri. Katong mau supaya orang kasi ampong katong pung sala, jadi katong jua musti kas ampong orang yang biking sala par katong lai. La yang paleng penting par katong inga, Tuhan su kas ampong katong labe dolo. Katong samua ni orang bardosa. Katong musti tarima akibat dar dosa yang katong biking ni. Maar tagal Tuhan sayang katong, Antua seng rekeng katong pung sala deng dosa tu. Antua mau lupa akang la kasi ampong katong supaya katong dapa salamat.(MKT)

Doa: Tuhan, dangke lai su kasi ampong beta, bantu beta lai par kas ampong orang yang biking sala par beta…! Amin

Senin, 15 Oktober 2018

bacaan : 1 Yohanes 1 : 9 (T)   

9 Jika kita mengaku dosa kita, maka Ia adalah setia dan adil, sehingga Ia akan mengampuni segala dosa kita dan menyucikan kita dari segala kejahatan. 

Mengaku Dosa Jang Tagal Liturgi Pung Mau

Sabang hari minggu katong pi di gareja. Dalang liturgi ada bageang “Mangaku dosa” jadi saminggu paleng kurang katong mangaku dosa sakali. Mar ada tpertanyaan lai : “Katong mangaku dosa tu deng hati yang sunggu-sunggu ka itu tagal akang ada di liturgi sa.

Hari ini katong balajar dar Tuhan pung orang suru-suru yang nama Yohanes. Di Yohanes pung surat ni Antua bilang kata: Kalo katong mangaku katong pung dosa, maka Tuhan yang setia deng adil tu nanti kas ampong katong dosa-dosa samua lalu biking katong jadi suci dar samua kajahatang. Jadi yang Antua Yohanes maksud di sini ni bikan mangaku dosa tagal akang su ada di liturgi la katong baca akang sa. Mar mangaku dosa di sini ni akang musti kalur dari katong pung hati deng musti sunggu-sunggu. Kalo seng katong seng dapa ampong. Tuhan seng mau katong pura-pura sa. Yang Tuhan mau katong buka hati, buka hidop ni par Tuhan la bilang samua deng jujur par Antua. Jang katong mangaku cuma kalo katong su dapa masala. Jang katong mangaku kalo katong ada pung parlu. Mar katong mangaku tagal katong sadar kalo katong ni orang bardosa. Katong mangaku tagal katong tau cuma Tuha sa yang bisa kas lapas katong dari sagala kajahatang. Katong mangaku, biar kata katong tau kalo Tuhan su tau samua yang katong biking tagal Antua bisa lia katong, bukang apa yang kaliatang sa, mar yang ada dalang katong pung hati jua Tuhan tau akang samua.(MKT)

Doa: Tuhan, Bantu katong par salau buka hati la mangaku dosa par  Tuhan. Amin!

 

Selasa,  16 Oktober  2018                            

bacaan : KPR  7 : 54 – 60 (T)

Stefanus dibunuh — Saulus hadir

54 Ketika anggota-anggota Mahkamah Agama itu mendengar semuanya itu, sangat tertusuk hati mereka. Maka mereka menyambutnya dengan gertakan gigi. 55 Tetapi Stefanus, yang penuh dengan Roh Kudus, menatap ke langit, lalu melihat kemuliaan Allah dan Yesus berdiri di sebelah kanan Allah. 56 Lalu katanya: “Sungguh, aku melihat langit terbuka dan Anak Manusia berdiri di sebelah kanan Allah.” 57 Maka berteriak-teriaklah mereka dan sambil menutup telinga serentak menyerbu dia. 58 Mereka menyeret dia ke luar kota, lalu melemparinya. Dan saksi-saksi meletakkan jubah mereka di depan kaki seorang muda yang bernama Saulus. 59 Sedang mereka melemparinya Stefanus berdoa, katanya: “Ya Tuhan Yesus, terimalah rohku.” 60 Sambil berlutut ia berseru dengan suara nyaring: “Tuhan, janganlah tanggungkan dosa ini kepada mereka!” Dan dengan perkataan itu meninggallah ia.

Kasi Ampong!!! Susah? Maar Musti Biking

Nasib Petu macang deng talor di ujung tando. Dia su biking yang Tuhan mau. Dia salalu tolong orang yang parlu dia pung tenaga. Dia jua biasa bantu janda-janda deng anana piatu deng dia pung upa karja satu dua sen tu. Dia bilang memang akang seng banya. Akang jua Cuma pas par dia pung hidop hari-hari, maar tagal dia salalu dengar Tuhan pung ajarang di ibada-ibada jadi dia usaha par biking akang. Maar dia pung tamang ni seng suka dia. Tamang ni biking busu dia pung nama. Akang pung laste dia dapa pecat. Mar yang biking banya orang taherang-herang, dia seng binci dia pung tamang tu. Mala waktu dia pung tamang ni calaka, dia bantu tamamng ni lai.

Basudara, apa yang Petu biking tu, ternyata dia balajar akang dari ksa Stefanus, Tuhan pung orang suru-suru yang  dapa lempar deng batu sampe mati. Stefanus pung tamag-tamang paleng mara paskali sampe dong mama gigi waktu dengar Stefanus dapa siksa. Mar Stefanus sandiri seng mara. Stefanus mala sombayang minta Tuhan supaya jang kasi biar orang-orang yang siksa dia tu tanggong dong pung dosa-dosa. Tuhan kasi ampong dong saja.

Mangkali di antara saribu orang, katong seng bisa dapa sapulu orang lai yang pung hidop macang bagini. Maar Tuhan mau supaya katong hidop macang deng bagitu. Memang akang susa mar katong musti usaha biking akang tagal itu Tuhan pung kehendak.(MKT)

Doa: Tuhan, kas ampong orang yang biking sala par katong tu akang susa, mar katong musti biking akang, jadi tolong katong jua Bapa.. Amin!

 

Rabu, 17 Oktober 2018                                    

bacaan : Lukas 17 : 3 4 (T)  

 3 Jagalah dirimu! Jikalau saudaramu berbuat dosa, tegorlah dia, dan jikalau ia menyesal, ampunilah dia. 4 Bahkan jikalau ia berbuat dosa terhadap engkau tujuh kali sehari dan tujuh kali ia kembali kepadamu dan berkata: Aku menyesal, engkau harus mengampuni dia.” 

Kas Ampong Tu Seng Ada Akang Pung Batas

Sakali lai katong balajar soal kasi ampong orang yang biking sala par katong. Mangapa kong katong musti balajar tarus soal kas ampong orang yang biking sala. Tagal dalang hidop ni ada paleng banya orang yang susa par kas ampong orang laeng. Biar kata orang yang biking sala tu su sadar la datang minta ampong, mar dia seng dapa ampong. Kadang-kadang yang dia dapa mala caci maki lai. Kalo katong lia firman hari ini, justeru katong balajar dari Tuhan Yesus pung ajarang bagini : Kalo ale pung sodara biking dosa tagor dia. Jadi kalo katong seng tagor jua katong sala lai. Kalo katong su tagor dia la dia manyasal, katong musti kasi ampong dia. Lalu Tuhan Yesus bilang lai : “ bukang sakali ka dua kali sa. Bukang juga tuju kali sahari, mar sabang dia datang par minta ampong, katong musti kasi ampong dia.

Katong su bisa biking akang ka balong e?

Kalo beta yang jawab, beta bilang balong. Tagal beta tau kalo beta ni suka jaim (jaga image) lai. Kas tinggal orang datang ulang-ulang par minta ampong. Dan beta rasa basar deng akang. Padahal yang Tuhan mau bukang bagitu.

Tuhan mau katong musti kas ampong orang yang biking sala. Kalo seng katong nanti sama deng .orang yang benci orang la seng mau kasi ampong dong tarus katong minong racong dan katong harap orang itu yang mati.(MKT)

Doa: Tuhan, beta seng mau binci orang, ajar beta par bisa kasi sayang dong la kasi ampong dong.. Amin!

 

Kamis, 18 Oktober 2018                        

bacaan : Markus 11  : 20 26 (T)  

Pohon ara yang sudah kering Nasihat Yesus tentang doa

20 Pagi-pagi ketika Yesus dan murid-murid-Nya lewat, mereka melihat pohon ara tadi sudah kering sampai ke akar-akarnya. 21 Maka teringatlah Petrus akan apa yang telah terjadi, lalu ia berkata kepada Yesus: “Rabi, lihatlah, pohon ara yang Kaukutuk itu sudah kering.” 22 Yesus menjawab mereka: “Percayalah kepada Allah! 23 Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya barangsiapa berkata kepada gunung ini: Beranjaklah dan tercampaklah ke dalam laut! asal tidak bimbang hatinya, tetapi percaya, bahwa apa yang dikatakannya itu akan terjadi, maka hal itu akan terjadi baginya. 24 Karena itu Aku berkata kepadamu: apa saja yang kamu minta dan doakan, percayalah bahwa kamu telah menerimanya, maka hal itu akan diberikan kepadamu. 25 Dan jika kamu berdiri untuk berdoa, ampunilah dahulu sekiranya ada barang sesuatu dalam hatimu terhadap seseorang, supaya juga Bapamu yang di sorga mengampuni kesalahan-kesalahanmu.” 26 (Tetapi jika kamu tidak mengampuni, maka Bapamu yang di sorga juga tidak akan mengampuni kesalahan-kesalahanmu.)

Percayalah Kepada Allah !!

Percaya, satu kata yang sering didengar dalam gereja. Orang Kristen sering menyebut dirinya sebagai orang percaya. Pendeta dalam khotbahnya juga menyebut warga jemaatnya sebagai orang percaya. Percaya seperti apa?

Saudaraku, anda pasti pernah mendengar ilustrasi tentang seorang pemain akrobat yang berjalan di atas seutas tali melintasi air terjun niagara yang sangat curam dan dalam. Dia meminta seorang relawan untuk melintas bersamanya setelah mereka melihat kebolehannya, tetapi tak ada yang bersedeia.

Dari cerita ini kita belajar bahwa ada banyak orang yang mengatakan “Percaya” setelah melihat sesuatu peristiwa tetapi jika disuruh untuk terlibat dalam peristiwa itu  ada banyak yang pikir-pikir dulu.

Dari bacaan hari ini, Tuhan Yesus mengajarkan kita bahwa jika kita percaya, maka percaya dengan sungguh-sungguh. Karena Jika percaya dengan sungguh maka kita dapat melakukan hal-hal yang luar biasa. Demikian juga ketika kita berdoa dan meminta sesuatu kepada Tuhan. Kita harus memintanya dengan yakin, jangan dengan setengah hati atau ragu-ragu.

Banyak di natara kita, warga gereja yang ragu-ragu dalam berdoa. Sehingga jika kita punya masalah, kita datang kepada Yesus dalam doa tetapi kita juga berupaya dengan cara kita, seperti : pakai dukun dan orang pintar atau memberi sogokan untuk sang penentu keputusan, dan sebagainya. Di sinilah letak ketisakpercayaa kita. Dan Tuhan tidak mau yang seperti ini. Yang Ia mau, percaya dan berserah penuh pada kehendak dan keputusan-Nya.  Dan ingat, jangan bingkai keinginan kita baru serahkan kepada Tuhan.(MKT)

Doa: Tuhan, aku mau percaya hanya pada-Mu Amin!

 

Jumat, 19 Oktober 2018                      

bacaan : Matius 6 : 1415 (T)  

14 Karena jikalau kamu mengampuni kesalahan orang, Bapamu yang di sorga akan mengampuni kamu juga. 15 Tetapi jikalau kamu tidak mengampuni orang, Bapamu juga tidak akan mengampuni kesalahanmu.” 

Sombayang Bapa Kami

Sabang sombayang Bapa Kami, pasti katong bilang kalimat ini. “Ampunilah kami akan kesalahan kami seperti kami juga mengampuni orang yang bersalah kepada kami”. Ada yang bilang par beta kalo dong ragu-ragu par bilang kalimat ini jadi sampe di situ biasanya dong diam tagal dong balong biking akang..

Basudara eee, Abis ajar orang-orang yang dengar Antua pung ajarang soal bagemana dong musti sombayang la Antua lai biking akang pung conto par dong, Tuhan Yesus bilang : Ale dong musti kas ampong orang baru ale pung Bapa yang di sorga tu kasi ampong ale. Rupanya Tuhan Yesus tau kalo orang-orang yang dudu dengar Antua pung ajarang waktu itu,  deng katong, Antua pung anana bua  oras ini ni, balong bisa kas ampong orang pung sala. Jadi Yesus kasi inga dong deng katong lai, supaya biking akang, supaya kalo katong sombayang, jang katong sombayang sala. Tagal kalo katong sombayang sala, Tuhan seng dengar katong pung sombayang tu. Jadi kas ampong, la katong dapa ampong lai supaya nanti kalo katong sombayang Bapa Kami, katong seng parlu diam di bageang : “Ampunilah kami…. dst” itu.

Tagal katong memang su biking akang..(MKT)

Doa: Tuhan, Kasi ampong beta jua tagal beta mau kasi ampong orang yang biking sala par beta lai.. Amin!

 

Sabtu, 20 Oktober 2018                         

bacaan : 1 Yohanes 2 : 7 – 14  (T)  

Perintah yang baru

7 Saudara-saudara yang kekasih, bukan perintah baru yang kutuliskan kepada kamu, melainkan perintah lama yang telah ada padamu dari mulanya. Perintah lama itu ialah firman yang telah kamu dengar. 8 Namun perintah baru juga yang kutuliskan kepada kamu, telah ternyata benar di dalam Dia dan di dalam kamu; sebab kegelapan sedang lenyap dan terang yang benar telah bercahaya. 9 Barangsiapa berkata, bahwa ia berada di dalam terang, tetapi ia membenci saudaranya, ia berada di dalam kegelapan sampai sekarang. 10 Barangsiapa mengasihi saudaranya, ia tetap berada di dalam terang, dan di dalam dia tidak ada penyesatan. 11 Tetapi barangsiapa membenci saudaranya, ia berada di dalam kegelapan dan hidup di dalam kegelapan. Ia tidak tahu ke mana ia pergi, karena kegelapan itu telah membutakan matanya. 12 Aku menulis kepada kamu, hai anak-anak, sebab dosamu telah diampuni oleh karena nama-Nya. 13 Aku menulis kepada kamu, hai bapa-bapa, karena kamu telah mengenal Dia, yang ada dari mulanya. Aku menulis kepada kamu, hai orang-orang muda, karena kamu telah mengalahkan yang jahat. 14 Aku menulis kepada kamu, hai anak-anak, karena kamu mengenal Bapa. Aku menulis kepada kamu, hai bapa-bapa, karena kamu mengenal Dia, yang ada dari mulanya. Aku menulis kepada kamu, hai orang-orang muda, karena kamu kuat dan firman Allah diam di dalam kamu dan kamu telah mengalahkan yang jahat.

Hidop Laeng Sayang Laeng

Persekutuan keluarga yang Tuhan Yesus sayang… hari ini katong su ada di konci usbu ni. Dalang ibadah binakel ini Tuhan pung utusang  yang nama Yohanes tu mau bilang lai par katong soal Tuhan pung parenta. Parenta tu Tuhan bilang akang par arang tatua, par jujaro deng mongare, la par anana lai, yaitu dong seng bisa bilang kalo dong tinggal dalang tarang kalo dong masi binci dong pung sudara. Tagal kalo masi binci sodara itu akang pung arti dong masi ada dalang galap.

Di sini Tuhan utusang Yohanes mau kasi inga Mama, Papa deng Anana, mari hidop laeng sayang laeng. Papa sayang Mama, bagitu lai Mama musti sayang Papa. Jang tagal mama su kurang cantik la papa seng sayang mama lai, papa pi sayang par orang laeng. Bagitu lai mama, jang tagal papa su pansiong, gaji su kacil, la mama seng parlu deng papa lai. Itu conto sa. Atau anana, tagal dong su basar, su skola tinggi, la anggap mama deng papa tu seng tau apapa, la mulai kurang ajar par dong, biking dong mara. Kalo dong bicara satu, anana su jawab saratus.

Sakali lai, katong dapa kasi inga supaya hidop lang sayang laeng, laeng taru hormat par laeng. Itu Tuhan pung parenta. Kalo katong biking akang, Tuhan pung hati sanang tarus katong dapa berkat.

Salamat konci usbu, salamat siap hati pa ibada Minggu lai.(MKT)

Doa: Bapa, katong tau Tuhan seng minta banya dari katong. Yang Tuhan minta cuma katong hidop laeng sayang laeng..  Katong mau biking akang Tuhan, mar kadang katong seng mampu, jadi kasi kuat katong Bapa eeee…. Amin!

 

*sumber : Santapan Harian Keluarga Bulan Oktober 2018 LPJ-GPM

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *