Pelipatgandaan Talenta dalam Tanggung Jawab Melayani

AMBON, jemaatgpmsilo.org

Disampaikan pada Khotba Minggu, 23 September 2018

Teks : Matius 25 ; 14 – 30.

TEMA    :    Pelipatgandaan talenta dalam tanggung jawab melayani.

Jemaat yang dikasihi Tuhan Yesus !!!

Beta ingin menyapa bapa dan Ibu serta saudarai-saudari sekalian, syaloom. Beta percaya kita semua berada dalam keadaan baek-baek saja, karena Tuhan memimpin dan menolong kita melewati hari-hari hidup yang penuh dengan dinamika. Itu sebabnya kita patut bersyukur kepadaNya yang telah memberi kita hidup sampai hari ini bahkan diberi kesempatan untuk beribadah.

Jemaat yang dikasihi Tuhan Yesus !!!

Beta ingin mengawali khotba ini dengan menghadapkan Tema yang ditetapkan LPJ GPM untuk memandu perjalanan hidup kita disepanjang minggu ini yaitu ; PELIPATGANDAAN TALENTA DALAM TANGGUNG JAWAB MELAYANI.

Kalau kita merenungkan tema ini sejenak, maka pertanyaan kritis kita adalah ;

Apakah itu talenta ???? apakah talenta itu sama dengan bakat bernyanyi, menari, berolah raga dstnya. Karena itu pada beberapa saluran TV kita menonton tayangan program pencari bakat seperti ; Indonesia Idiol, (RCTI) Bintang Pantura (Indosiar), KDI Start (MNCTV), sampai dengan America’s got talent misalnya. Siapa saja yang akan memperoleh talenta itu ??? Apakah anak kecil, orang dewasa, orang tua dstnya.

Apa syarat yang harus dipenuhi setiap orang untuk mendapatkan talenta itu. Mengapa talenta itu mesti dilipatgandakan dan untuk apa talenta itu digunakan dan seterusnya. Apa hubungan pelipatgandaan talenta dalam hubungan dengan tanggung jawab melayani ?? Sekali lagi ini pertanyaan-pertanyaan penting untuk menolong kita memahami tema mingguan kita itu ; Pelipatgandaan talenta dalam tanggung jawab melayani. Karena itu beta mengajak kita memahami tema ini melalui teks bacaan kita tadi Matius 25 : 14 – 30.

Jemaat yang dikasihi Tuhan Yesus !!!

Teks bacaan ini, yang oleh LAI diberi judul Perumpamaan tentang talenta merupakan bagian dari kesatuan khotba Yesus tentang Akhir Zaman yang ditulis penginjil Matius dalam pasal 24 dan 25. Khotba yang disampaikan Yesus dalam bentuk perumpamaan itu sebetulnya bertujuan untuk mengajarkan para pendengarnya, supaya mereka dapat mempersiapkan diri dalam menyambut kedatangan Kerajaan sorga itu (bersifat eskatologis). Dalam kesadaran bahwa walaupun kehadiran Yesus telah menegaskan tentang hadirnya Kerajaan Sorga itu, yang terekspresi melalui setiap ucapan dan perbuatan Yesus (aspek kekinian), tetapi Kerajaan sorga itu akan paripurna pada saat Yesus datang untuk kedua kali yang kita kenal dengan Parusia. (aspek keakanan).

Dan kalau kalau kita membaca teks ini, beta hendak menyampaikan 3 catatan reflektif yang dapat kita renungkan dari teks ini ;

Pertama ; Bahwa Tuhan memberikan setiap orang paling kurang satu talenta.

Yesus mengawali perumpamaan ini dengan menjelaskan bahwa Kerajaan Sorga itu sama seperti seorang tuan yang hendak bepergian ke luar negeri atau berangkat ke luar negeri kemudian memanggil hamba-hambanya dan mempercayakan hartanya kepada mereka (ayat 14).   Yesus tidak menjelaskan berapa lama tuan itu akan bepergian dan lokasi pasti dimana tuannya itu tujui. Yang pasti adalah selama kepergiannya, dalam waktu yang tidak ditentukan itu, sang tuan mempercayakan hartanya kepada hamba-hambanya.

Mempercayakan yang dimaksudkan disini tidak berarti hamba-hamba itu menjadi pemilik harta kekayaannya, tetapi mereka hanya di beri tanggung jawab untuk menjaga, memelihara dan mengelola hartanya.

Mempercayakan juga mengandung makna bahwa orang yang diberi kepercayaan itu dapat dipercaya. Mengapa ??? karena Harta itu gambaran dari sesuatu yang berharga dan bernilai, kalau harta itu diberikan kepada orang yang tak bisa dipercaya maka harta itu akan hilang dan tak lagi bernilai. Itu berarti para hamba yang mendapat talenta dari tuannya adalah hamba yang dipercaya tuannya.

Kemudian disebutkan bahwa tuan itu memberikan kepada seorang hamba lima telenta, yang seorang lagi dua talenta dan seorang lain lagi satu talenta, masing-masing menurut kesanggupannya. (ayat 15). Jadi semua hamba mendapat talenta tetapi dalam jumlah yang berbeda-beda.

Apakah yang dimaksudkan dengan talenta itu. Kalau kita merujuk kepada Alkitab Bahasa Yunani Koine, kata yang digunakan untuk talenta yaitu talanta yang merujuk pada akar kata talanton. Kata talanton dalam bahasa Yunani mempunyai arti ; neraca, timbangan atau mata uang. Dalam tradisi Yahudi talanton atau talenta dalam bahasa Indonesia merujuk pada berat atau bobot dari 300 syikal mata uang Yahudi.

Nah, Talenta dalam teks sebetulnya menunjuk pada satuan mata uang sama seperti dengan mata uang mina yang disebutkan dalam perempuan tentang uang mina dalam Lukas 19 ; 11-27.

Kalau dalam Alkitab Bahasa Indonesia Masa Kini (BIMK), menerjemahkan 1 talenta sama dengan seribu uang emas. Jadi 5 talenta sama dengan lima ribu uang emas dan 2 talenta sama dengan dua ribu uang emas. (sebagai catatan, pada zaman itu 1 talenta bernilai lebih dari upah kerja seorang buruh selama 15 tahun).

Kemudian dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), kata Talenta yang diterjemahkan dari kata Yunani ”talanta” itu diartikan sebagai ; pembawaan sejak lahir, dan bakat, yang dianugerahkan Allah untuk memberi kekuatan dan petunjuk.

Jadi pengertian talenta disini telah diperluas tidak saja berhubungan dengan nilai mata uang tetapi berhubungan dengan bakat yang dibawa sejak lahir. Bahkan kata talenta itu kemudian dihubungkan lagi dengan segala kemampuan, waktu, sumber daya dan kesempatan.

Yang menarik untuk diperhatikan selanjutnya adalah frasa ”masing-masing menurut kesanggupannya”. Ungkapan ini tentu berkaitan dengan kemampuan hamba-hambanya dalam mengelola talenta itu.

Tentu sang pemilik itu mengetahui dengan pasti kesanggupan setiap hambanya. Ia tidak asal memberi, tetapi memberi tepat pada sasaran. Realitas ini menunjuk pula adanya suatu relasi yang intim antara sang tuan dan hamba-hambanya, sebab hanya melalui hubungan itu sang tuan memahami dan mengenal dengan sungguh keberadaan hamba-hambanya. Disini pola relasi yang tercipta antara tuan dan hamba adalah adalah pola relasi fungsional dan bukan struktural.

Apa yang kita belajar dari sini ;

  1. Bahwa talenta itu adalah pemberian Tuhan. Talenta itu adalah anugerah Tuhan. Dan Tuhan secara adil memberikan talenta kepada setiap orang percaya, sesuai kehendakNya. Semua orang mendapat kebagian, paling kecil 1 talenta. Tidak ada yang tidak mendapat kebagian talenta. Artinya bahwa setiap orang yang diberi talenta itu menunjukan bahwa Tuhan mempercayainya, sehingga ia diberi talenta itu. Kalau Tuhan tak mempercayainya maka, pasti Tuhan tidak akan memberikan talenta kepadanya. Dan ketika kita semua diberi talenta, artinya Tuhan mempercayai kita semua sebagai hamba-hambaNya.

Pada sisi yang lain, Talenta yang diberikan Tuhan itu, berwujud dalam bentuk bakat, harta dan kekayaan, kemampuan, jabatan, waktu dan juga kesempatan untuk melayani Tuhan.

  1. Bahwa besar atau kecilnya talenta itu sangat tergantung dari penilaian Tuhan terhadap keberadaan setiap orang. Tuhan memberikannya sesuai dengan kehendak bebasnya. Karena itu baiklah setiap orang menerima talentanya dengan bersyukur dan tidak harus membanding-bandingkannya dengan milik orang lain, supaya tidak menimbulkan perilaku iri hati, dengki dan saling memusuhi satu dengan lain, karena perbedaan talenta yang dimilikinya. Pertanyaannya adalah apakah kita telah mengenal dengan baik talenta kita masing-masing ??? Jangan-jangan kita justru tidak mengenal dan menyadari apa talenta yang Tuhan anugerahkan kepada kita.
  2. Bahwa Kepelbagaian talenta dalam kehidupan jemaat sebetulnya menjadi kekuatan yang luar biasa untuk membangun jemaat kita, bukan sebaliknya menghancurkan jemaat dan persekutuan hidup bersama.

Kedua ; Talenta itu harus dilipatgandakan sebagai bentuk pertanggung jawaban atas kepercayaan yang diberikan.

Yesus kemudian melanjutkan ceritera itu dengan menjelaskan sikap dari ke 3 hamba yang menerima talenta itu. Hamba yang menerima lima talenta kemudian pergi menjalankan uang itu dan mendapat laba lima talenta. (ayat 25). Demikian pula hamba yang mendapat dua talenta melakukan hal yang sama dan memperoleh laba dua talenta. (ayat 26).

Berbeda dengan hamba yang menerima lima talenta dan dua talenta itu, maka hamba yang menerima satu talenta justru pergi menggali lobang, lalu menyembunyikan uang tuannya. (ayat 27).

Disini kita menemukan adanya dua tipe perilaku hamba yang berbeda dalam merespons kepercayaan tuannya itu.

Tipe Pertama, yang diwakili hamba yang mendapat 5 dan 2 talenta adalah mendengar dan melakukan apa yang diperintahkan tuannya tanpa mempersoalkan untung atau rugi dari pekerjaan itu. Yang penting bagi mereka adalah bekerja untuk melipatgandakan talenta yang diterima, sebagai respons dari kepercayaan tuannya. Jadi kepercayaan itu, dihubungkan dengan nilai-nilai kesetiaan, kerja keras, dan pengorbanan untuk mendapatkan hasil yang maksimal. Karena itu ketika tuannya meminta pertanggung jawaban hamba tipe pertama ini, dengan tegas dikatakan ; ”baik sekali perbuatanmu itu, hai hambaku yang baik dan setia”. (bd. Ayat 22a dan 23a).

Ungkapan ini mengisyaratkan bahwa sang hamba telah menyatakan eksistensi dirinya sebagai hamba yang setia dan dapat dipercaya. Pada perspektif ini, bukan soal hasil yang diperoleh menjadi utama tetapi kesetiaan dalam proses melipatgandakan talenta itu yang utama. Sebab kalau hasil menjadi utama maka mungkin sang tuan akan berkata, hai hambaku yang baik dan berhasil.

Tipe kedua, yang diwakili oleh hamba yang mendapat 1 talenta adalah mendengar tetapi tidak melakukan apa yang diperintahkannya, dengan mengajukan pertimbangan untung dan rugi. Pertimbangannya adalah apa untung bagi dirinya bila ia melipatgandakan talenta itu, dan apa ruginya bagi dirinya bila ia tidak melipatgandakan talenta. Jadi, aspek yang mendapat penekanan utama disini adalah kepentingan diri. Jadi orientasi kepentingan diri jauh lebih kuat, dari pada melakukan tanggung jawab sesuai kepercayaan yang diberikan tuannya.   Dengan kata lain tanggung jawab itu dilakukan sepanjang menguntungkan dirinya, tetapi tidak akan dilakukan bila merugikan dirinya.

Karena itu tidak heran ketika ia mempertanggung jawabkan pekerjaannya kepada tuannya, sang tuan kemudian berkata ; ” hai kamu, hamba yang jahat dan malas”. (ayat 26). Jahat dan malas, menunjuk pada ketidaksediaan dan ketidaksetiaan untuk melakukan apa yang dipercayakan padanya. Ia berkomitmen, tetapi kemudian ia menyangkal komitmennya sendiri.

Apa yang kita belajar dari bagian ini ???

  1. Bahwa setiap orang yang telah menerima talenta itu, apakah satu, tiga atau lima atau sepuluh harus memperlabakan atau melipatgandakan talenta itu, supaya memperoleh hasil semakin banyak atau lebih baik.

Orang yang tidak bersedia mengembangkan talentanya sama dengan ia menenggelamkan masa depan hidupnya sendiri dan menolak anugerah Tuhan itu.

Dan bahwa untuk memperlabakan talenta itu, Tuhan mengajarkan kita untuk mengedepankan nilai-nilai kesetiaan, kerja keras dan siap berkorban.

Artinya tidak ada orang yang berhasil, tidak ada orang yang sukses secara instan, tetapi selalu saja membutuhkan kerja keras, dalam menekuni pekerjaannya dan siap berkorban.

  1. Kalau kita kaitkan memperlabakan talenta itu dalam perspektif pelayanan gereja, maka setiap orang yang dipanggil untuk melayani Tuhan dalam berbagai status pelayanan yang disandangnya, apakah pelayan khusus atau badan-badan pembantu pelayanan, serta warga gereja dengan profesinya masing-masing ditantang untuk melakukan tugasnya dengan bertanggung jawab, sambil mengedepankan nilai-nilai kerja keras dalam pelayanan, bahkan siap menantang resiko dalam pelayanan serta siap berkorban. Kalau kita mau senang saja, kalau kita tak mau ambil resiko, kalau kita tak mau berkorban tidak mungkin tanggung jawab pelayanan dapat kita lakukan dengan baik, maka kita sementara menyangkali talenta yang Tuhan anugerahkan kepada kita.

Ketiga ; Pelipatgandaan talenta sama dengan pelipatgandaan tanggung jawab.

Kemudian dijelaskan bahwa ketika hamba yang mendapat laba lima talenta dan hamba yang mendapat laba dua talenta mempertanggung jawabkan hasil pekerjaannya, maka sang tuan kemudian berkata ; ”…engkau telah setia dalam perkara kecil, aku akan memberikan kepadamu tanggung jawab dalam perkara yang besar…” (bd ayat 21, 22).

Pernyataan ini menegaskan tentang hukum sebab akibat. Bahwa sebab engkau telah setia dalam perkara-perkara kecil (hal-hal kecil), maka akibatnya adalah engkau berhak untuk mendapat tanggung jawab dalam perkara-perkara besar (hal-hal besar). Sebaliknya jika engkau tidak setia pada hal-hal kecil maka tidak mungkin tanggung jawab besar akan dipercayakan padamu.

Jadi sebetulnya kepercayaan untuk memikul tanggung jawab yang besar, dimulai dari kesetiaan dan kesungguhan melakukan tanggung jawab yang kecil dan sederhana.

Bahkan yang menyedihkan adalah orang yang tidak setia melipatgandakan talentanya, akan kehilangan talentanya. Jelasnya disebutkan ; ”sebab itu ambillah talenta itu dari padanya…” (ayat 28a). Sementara orang yang setia melipatgandakan talentanya akan mendapat lebih banyak talenta lagi. Tegasnya dikatakan : ”…setiap orang yang mempunyai, kepadanya akan diberi, sehingga ia berkelimpahan…” (ayat 29a).

Disini sang hamba yang tidak setia itu, tidak saja kehilangan kesempatan untuk menggandakan talentanya, tetapi juga kehilangan talentanya sama sekali. Ia tidak lebih dari orang buangan yang dibuang karena tak berguna dan akan mengalami penderitaan yang tak ada taranya sebagai hukumannya (ayat 30).

Apa yang kita belajar dari bagian ini ;

  • Bahwa setiap orang yang diberi talenta oleh Tuhan itu, pada waktunya akan mempertanggung jawabkan talenta itu pada sang pemberi talenta. Dan dari hasil penilaian itu, seseorang akan mendapat reward atau ia akan mendapat punishment, dan dibuang begitu saja. Bila ia setia melipatgandakan talenta itu, tentu dengan cara-cara yang baik, dengan cara-cara yang terhormat pasti kepadanya akan diberikan reward dengan menerima tanggung jawab yang lebih besar.
  1. Pada sisi yang lain, jangan pernah kita mengharapkan diberikan kewenangan untuk melakukan tugas-tugas yang besar dan hebat, kalau kita sendiri tidak setia melakukan hal-hal yang kecil. Bahkan untuk mendapatkan hal-hal yang besar, mesti dimulai dari hal-hal yang kecil dan sederhana. Karena itu nilai kesetiaan menjadi penting. Setia terhadap panggilan pelayanan yang telah dipercayakan kepada kita masing-masing.
  2. Besok wadah pelayanan laki-laki GPM akan memperingati hari ulang tahun yang ke 32, karena itu patut kita bersyukur, karena Tuhan melalui gerejaNya masih menggunakan wadah pelayanan laki-laki GPM untuk melayani pekerjaanNya.

Menyambut sukacita itu, kita diingatkan bahwa sebagai salah satu kategori pembinaan umat GPM disamping Anak Remaja dan katekisasi, Pemuda, Perempuan, Warga Gereja Senior dan Warga Gereja Profesi, maka wadah laki-laki ini menjadi penting dan strategis dalam proses pembinaan umat GPM. Karena itu firman Tuhan mengajak setiap laki-laki GPM (pengurus dan anggota) untuk menyatukan keberagaman talenta yang dimilikinya dan menggunakannya secara proposional melalui wadah pelayanan laki-laki GPM bagi kemulian Tuhan. Teruslah tingkatkan kapasitasmu sebagai laki-laki Gereja Protestan Maluku. Amin. [JZM]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

John Brown Womens Jersey